Mengenal Sejarah dan Keunikan Tari Saman Aceh

By Pudjiastuti Jul25,2023

Tari Saman Aceh: Penyambung Warisan Budaya Nusantara

Hello Sobat Lembarberitai! Apa kabar? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang tari tradisional Indonesia yang sudah terkenal di dunia yaitu Tari Saman Aceh. Tari ini memiliki sejarah yang kaya dan keunikan tersendiri. Mari kita simak bersama-sama!

Tari Saman Aceh merupakan tarian tradisional yang berasal dari Aceh, Sumatera Utara. Tarian ini memiliki ciri khas dengan gerakan yang sangat dinamis dan energik. Tari Saman tidak hanya sekedar sebuah tarian, tetapi juga memiliki makna dan nilai-nilai yang sangat mendalam.

Dalam tarian ini, penari membentuk formasi lingkaran dan melakukan gerakan yang seragam secara bersama-sama. Gerakan tersebut dilakukan dengan irama musik yang khas dan dinyanyikan dalam bahasa Gayo. Tidak hanya gerakan tari yang menjadi sorotan, tetapi juga indera pendengaran dan penglihatan penonton akan dimanjakan oleh alunan musik dan pesan-pesan yang terkandung dalam lagu-lagu Saman.

Tari Saman Aceh memiliki sejarah yang panjang dan telah menjadi bagian dari budaya masyarakat Aceh sejak ratusan tahun yang lalu. Menurut legenda, tarian ini pertama kali diciptakan oleh Syekh Saman, seorang ulama yang hidup pada abad ke-16. Syekh Saman menciptakan tarian ini sebagai bentuk pengajaran agama Islam kepada masyarakat Aceh.

Dalam perkembangannya, Tari Saman menjadi semakin populer dan dikenal di berbagai belahan dunia. Pada tahun 2011, tarian ini bahkan diakui oleh UNESCO sebagai Warisan Budaya Takbenda Dunia. Pengakuan ini membuktikan bahwa Tari Saman bukan hanya menjadi kebanggaan masyarakat Aceh, tetapi juga Indonesia secara keseluruhan.

Salah satu keunikan Tari Saman adalah tata cara penariannya yang membutuhkan kerjasama tim yang sangat baik. Dalam melakukan gerakan-gerakan yang cepat dan presisi, setiap penari harus selaras dan memiliki kekompakan yang tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa Tari Saman juga mengajarkan nilai-nilai kebersamaan, kerjasama, dan kekompakan antar sesama.

Selain itu, Tari Saman juga memiliki keunikan dalam ragam kostum dan atributnya. Para penari biasanya mengenakan pakaian tradisional Aceh yang terdiri dari baju kebaya, kain sarung, hingga sorban. Selain itu, mereka juga menggunakan hiasan kepala yang terbuat dari daun kelapa yang dipercaya memiliki makna spiritual. Seluruh kostum dan atribut ini memberikan nuansa yang khas dan memperkaya estetika tarian Saman.

Tari Saman juga memiliki pesan-pesan yang terkandung dalam setiap gerakannya. Melalui gerakan yang dinamis dan energik, tarian ini mengajarkan tentang semangat persatuan, kebersamaan, dan kehidupan yang harmonis. Pesan-pesan tersebut sangat relevan dengan kehidupan masyarakat Aceh yang memang dikenal dengan semangat gotong-royong dan kebersamaannya.

Tari Saman juga sering ditampilkan dalam berbagai acara budaya di Aceh, baik itu dalam pesta pernikahan, acara adat, hingga festival seni. Keberadaan Tari Saman juga memberikan dampak ekonomi yang positif bagi masyarakat Aceh karena menarik wisatawan untuk datang dan menyaksikan pertunjukan tarian ini.

Dalam upaya menjaga dan melestarikan Tari Saman, pemerintah Aceh dan berbagai pihak terus melakukan berbagai langkah. Salah satunya adalah dengan mengadakan festival Tari Saman setiap tahunnya yang diikuti oleh berbagai grup tari dari berbagai daerah di Aceh. Festival ini menjadi ajang apresiasi dan sarana untuk menjaga kelestarian Tari Saman.

Dalam kesimpulan, Tari Saman Aceh adalah sebuah tarian tradisional yang memiliki sejarah yang panjang dan keunikan tersendiri. Tarian ini bukan hanya sekedar hiburan semata, tetapi juga sarana untuk mengajarkan nilai-nilai kebersamaan, persatuan, dan kehidupan yang harmonis. Melalui Tari Saman, budaya Aceh semakin dikenal di dunia dan menjadi bagian dari warisan budaya Indonesia yang patut kita lestarikan. Mari kita bersama-sama mencintai dan melestarikan Tari Saman Aceh! Terima kasih telah membaca artikel ini, Sobat Lembarberitai!

Terima Kasih dan Selamat Menikmati Tarian Saman Aceh!

Related Post